Hidayah

Dalam kesibukan memohon loan perumahan, terkejar sana sini, mau buat yang terbaik sesempurna mungkin dengan harapan permohonan diterima dan dapatlah loan secepat mungkin.. teringat plak ceramah daripada Ustaz Pahrol melalui radio IKIM.fm tempoh hari.

Bagaimana plak usaha kita untuk mendapatkan hidayah Allah?

Adakah kita hanya goyang kaki, sambil memberi alasan, “Alah… Belum sampai seru lagi larr..”. Umpama kita hanya melepak di hadapan rumah yang ingin dibeli sambil berbisik di dalam hati, “Harap-harap esok boleh dapat duit lebih untuk beli rumah ni”. Apa yang nak diharapkan kalau kita hanya statik di situ? Miracles? Sedang orang lain berebut-rebut berusaha untuk mendapatkan rumah yang sama, kita masih duduk bersimpuh menghirup kopi panas, membiarkan rumah itu dirampas orang?

Tentu tidak!!

Disaat kita melangkah keluar dari rumah itu, setelah kita berpuas hati dengan kondisi rumah, sejak itu lah kita mula merancang dan melaksana apa saja yang diperlukan untuk mendapatkan loan. Biar lah terpaksa berurusan semasa waktu pejabat, biar lah terpaksa berulang-alik ke pejabat persekutuan, biar lah berapa banyak pun kos kewangan yang terpaksa dikeluarkan. Semuanya kita sanggup, demi loan yang hanya berjumlah RM100K++.

Alangkah indahnya kalau usaha kita untuk mendapatkan hidayah Allah itu juga sebegitu tekun, sebegitu persistent tanpa mengenal putus asa. Setiap hari kita mengerjakan solat 5 waktu sesempurna mungkin di samping menunaikan ibadah-ibadah wajib yang lain. Menjaga tingkah laku kita agar selari dengan akhlak Nabi Muhammad s.a.w, ditambah pula dengan amalan-amalan sunat. Setiap hari setiap saat berdoa agar perjalanan hidup kita disinari dengan hidayah-Nya dan terjaga keimanan kita agar tidak mudah terpesong ke arah kesesatan.

اهدِنَــــا الصِّرَاطَ المُستَقِيمَ

Tunjukilah kami jalan yang lurus

Tahukah anda, seorang muslim perlu memohon petunjuk Allah sekurang-kurangnya 17 kali sehari? Ya, hanya 17 kali dan ia bukan lah angka yang tersangat besar untuk dilakukan. Ternyata pelaburan itu tersangat kecil, tidak perlukan sebarang kos kewangan, tak perlu terkejar ke sana sini, tetapi Insya-Allah kalau dilakukan dengan ikhlas akan memberi keuntungan yang lumayan, yakni Syurga. Ibarat Syurga itu adalah banglo untuk kita tinggal di akhirat kelak. Anda pasti mau, bukan?

Jadi, mari lah kita sama-sama menilai semula diri kita, audit semula amalan kita, di mana kedudukan kita? Adakah kita sedang menunggu hidayah Allah atau kita sedang menolaknya atau kita sedang berusaha untuk mendapatkannya? Wallahu’alam..

Follow me!

  • Facebook
  • twitter
  • Hatena

You may also like...

1 Response

  1. Syahada says:

    Like 10000000x

Leave a Reply